msen
A- A A+

Alat-Alat Kebesaran Negeri

Image

Mahkota digunakan oleh pemerintah yang berdaulat. Pada pemerintahan Almarhum Sultan Ismail, baginda menjadikan mahkota sebagai lambang turun-temurun yang akan digunakan pada saat pemakaian dan pertabalan. Mahkota itu diperbuat daripada enam belas bungkal dari emas terbaik dan dihiasi dengan 470 berlian dan serlahkan dengan ukiran daun Dala, dan lambang kerajaan di tengahnya.

Di tengah-tengah bahagian di atas ditempatkan bulan sabit dan bintang berujung lima, diletak berlian, di bawahnya baldu berwarna biru raja menghadirkan kontra yang tajam dengan gemerlapnya permata. Mahkota adalah tanda Sultan Ismail sebagai Sultan pemerintah negeri Kelantan setelah Long yunus dan pertama kali digunakan olehnya pada saat pertabalanya pada tanggal 28 April 1921.


Semasa Almarhum Sultan Yahya Petra, beberapa baris berlian dan 52 potong batu jade dan delima ditambahkan ke mahkota dan ujungnya ditutupi bulu halus putih. Ketika KDYMM Sultan Ismail Petra naik tahta, 721 keping berlian dan 44 keping zamrud ditambahkan lagi untuk memperindahnya. Mahkota diserahkan kepada KDYMM Sultan Ismail Petra Ibni Al-Marhum Sultan Yahya Petra sebagai lambang kedaulatannya pada hari pertabalannya pada 30 Mac 1980.


Gendek/Tiara telah dipakai oleh permaisuri raja dari pemerintah negeri kelantan selama beberapa generasi. Ia diperbuat daripada platinum yang bertabur 1,495 berlian dan dihiasi dengan corak daun yang berkelanjutan, di tengah-tengah corak lambang kerajaan negeri dan seni dari quran. Gendek/Tiara dibuat sedemikian rupa sehingga dapat diubah menjadi dan digunakan sebagai kalung,kepit rambut, dan pin hiasan. Ia adalah alat kebesaran negeri yang akan diserahkan kepada Yang Maha Mulia selama upacara pertabalan dan akan digunakan semasa pemerintahan kerajaan. Ia adalah contoh dari tukang melayu dan rekabentuknya mengikut tradisi turun temurun.
Image
Keris Kerajaan yang ditunjukkan adalah sebahagian dari alat kebesaran negeri. Keris pertama kali digunakan oleh Long Muhammad (Sultan Muhammad I) pada tahun 1251H (1835M) ketika ia menjadi pemerintah. Keris kerajaan dibuat oleh tukang terkenal di Majapahit, Jawa khususnya untuk pemerintah Kelantan saat itu. Bilahnya panjangnya 24 inci dan terbuat dari besi baja dengan garis-garis putih, ujungnya terbungkus emas. Sepanjang seluruh mata pisau adalah garis ganda tipis yang diangkat di atas permukaan mata pisau. Keris dipercayai memiliki roh penjaga dan terkenal sebagai penawar bagi semua racun.

Sarungnya terbuat dari kayu kemuning yang terpasang emas di kedua ujungnya. Hujung bawah terukir sehingga memiliki penampilan seperti naga. Hulunya dibuat daripada kayu hitam (akar bahar) yang diukir dalam bentuk daun teratai dan di atasnya adalah bunga teratai terbuka emas dengan tujuh kelopak.

Tepak, sebuah alat yang umum digunakan di kalangan orang Melayu selama beberapa generasi. Tepak ini dibuat sekitar 12 bungkal emas yang terbaik, ia timbul dengan daun corak tradisional Melayu. Di tengah penutup adalah lambang kerajaan. Tepak memiliki pinggiran menggantung (bendul) dan berdiri dengan kaki pendek, panjang keseluruhan adalah 11 1/2 inci, tinggi 5 inci dan lebar 6 1/2 inci.

Ada dua bahagian di dalamnya dengan ukiran perak di pangkalan. Bahagian pertama berisi lima wadah kecil dan pemotong sirih. Bahagian kedua adalah untuk keperluan lain yang terkait dengan penggunaan "sireh" (daun sirih). Tepak telah menjadi sebahagian alat kebesaran negeri dan diletakkan di atas baldu kuning kerajaan di atas par. Semasa istiadat pertabalan, par ditempatkan di atas kayu angsana berbutir menarik, pada langkah kedua di sebelah kiri takhta(singgahsana).

Cogan Alam diperbuat daripada perak, panjangnya 162.66 sm atau lima kaki empat inci dan berupa suatu bebola atau sfera di atas hulu tongkat. Di atas sfera ini diperbuat anak bulan dengan bintang daripada emas. Di sekeliling sfera ini diterapkan dengan lambang sebelas Negeri Tanah Melayu daripada emas. Sfera tersebut ditanggung oleh empat lembaga harimau yang berdiri, manakala tongkatnya dihiasi dengan enam tangkai padi daripada emas.

Cogan Agama adalah juga diperbuat daripada perak, panjangnya 155.04sm atau lima kaki satu inci dan berupa sebatang tongkat bulat berhulu besar. Di atas hulu tongkat itu diperbuat anak bulan dengan bintang pecah lima daripada emas. Pada batang dan hulunya diterapkan dengan ayat-ayat suci Al-Quran.

Image

 

 

Hubungi Kami

Pejabat Sultan Kelantan,
Istana Balai Besar,
15500 Kota Bharu KELANTAN

    (t) 09-741 6600

    (f) 09-744 4333

    (e) pejsultan@kelantan.gov.my

 

 

Hari ini17
Semalam178
Minggu ini561
Bulan ini11457
Jumlah52390
5
Online

2021-10-28
Hak Cipta © 2021.Pejabat Sultan Kelantan. TARIKH KEMASKINI : 1 MEI 2021

Search